Jadi Pembicara pada Talkshow HMI Sumut,Musa Rajekshah Minta JauhiMoney Politik

20 September 2022 09:16:03 WIB
Jadi Pembicara pada Talkshow HMI Sumut,Musa Rajekshah Minta JauhiMoney Politik

MEDAN

Wakil Gubernur (Wagub) Sumatera Utara (Sumut) Musa Rajekshah mengingatkan agar menjauhi money politik (politik uang) pada Pemilu 2024 nantinya. Hal ini dikatakannya agar mendapatkan pemimpin yang amanah, bukan hanya di dunia melainkan juga di akhirat.

Demikian disampaikannya saat menjadi pemateri dalam Talkshow bertema “Menatap Masa Depan Sumut Menjelang Pemilihan Umum 2024” yang digelar Badko HMI Sumut di Auditorium USU, Minggu (18/9) sore.

Selain Musa Rajekshah, hadir juga menjadi pemateri yakni Dekan FISIP USU Hatta Ridho, Ketua Bidang Politik MW Kahmi Sumut Sugiat Santoso, Ketua KPU Sumut Herdensi, Praktisi Hukum Irwansyah Nasution dan Ketua Bawaslu Serdang Bedagai Agusli Matondang.

Dikatakan Wagub, bahwa pada dasarnya semua pemimpin mau berbuat yang terbaik. Hanya saja terkadang cost politik di Indonesia itu terlalu tinggi. Sehingga tidak banyak pemimpin yang ketika sudah menjabat, pasti menginginkan cost politik yang telah dikeluarkannya itu kembali.

“Kalau bicara money politik, pada dasarnya setiap negara pasti ada money politik ini. Cuma tidak seperti di kita. Kita di sini cost politik kita terlalu tinggi. Jadi sama-sama kita perbaiki agar kita bisa mendapat pemimpin yang amanah, bukan hanya di dunia, tetapi juga di akhirat,” ujar pria yang akrab disapa Ijeck tersebut.

Menambahkannya, Dekan FISIP USU Hatta Ridho mengatakan bahwa berdasarkan hasil survei yang telah dilakukan mereka beberapa waktu lalu kepada 1.200 responden, diketahui bahwa ke depan masyarakat menginginkan pemimpin yang bisa mengatasi ekonomi Sumut. Dalam arti bisa mengatasi kemiskinan di Sumut.

“Pertama itu angka kemiskinan kita masih cukup tinggi. IPM kita masih 71,7%. Sedikit di bawah rata-rata nasional. Kemudian masyarakat juga menginginkan pemimpin yang bisa mengatasi infrastruktur jalan Sumut yang masih banyak rusak. Selanjutnya pemimpin yang bisa menghapuskan outshorching dan masyarakat menginginkan harga kebutuhan pokok tidak mahal,” ujarnya.

Empat hal itulah, kata Hatta Ridho, yang menjadi PR pemimpin ke depan. Ia juga menyebutkan bahwa dalam pemilu, masalah politik uang di Indonesia juga sangat tinggi. “Karena dia terpilih dengan uang, makanya permasalahan kita juga tidak pernah selesai,” ujarnya.

Hal yang sama juga diutarakan Sugiat Santoso. Ia menyebutkan bahwa banyak alumni HMI yang kalah dalam Pileg karena tidak punya uang. Untuk itu, ia pun berharap agar ke depan politik uang ini tidak ada lagi.

Begitu juga diungkapkan Ketua KPU Sumut Herdensi, Praktisi Hukum Irwansyah Nasution dan Ketua Bawaslu Serdang Bedagai Agusli Matondang, yang sama-sama menginginkan ke depan agar politik uang dijauhkan masyarakat dalam Pemilu.**(H19/DISKOMINFO SUMUT)

Berita Terkait

Indeks Berita

Polling

Apakah Dinas Komunikasi dan Informatika telah cukup memberikan informasi kepada publik
 Lumayan
 Kurang
 Sangat Bagus

Video

Kampanye Gerakan Membaca Koran

Tag

Statistik

Hari Ini : 398
Kemarin : 583
Minggu ini : 1,539
Bulan ini : 174,336
Total : 8,777,121
Hits Count : 3,936
Now Online : 12 User