Edy Rahmayadi Ajak Aktivis Kehutanan Bantu Permasalahan Hutan di Sumut

13 September 2021 18:39:41 WIB
Edy Rahmayadi Ajak Aktivis Kehutanan Bantu Permasalahan Hutan di Sumut

MEDAN

Gubernur Sumatera Utara (Sumut) Edy Rahmayadi mengajak Kelompok Kerja Percepatan Perhutanan Sosial (POKJA PPS) dan Dewan Kehutanan Daerah (DKD) Sumut untuk membantu Pemerintah Provinsi (Pemprov) Sumut dalam mengatasi permasalahan hutan yang kian menghawatirkan. Hal ini disampaikan Gubernur Edy Rahmayadi saat menerima audiensi para aktivis dan penggiat kehutanan yang tergabung dalam Pokja PPS dan DKD di Rumah Dinas Gubernur Sumut, Jalan Jenderal Sudirman Nomor 41 Medan, Senin (13/9).

Hadir di antaranya Kepala Dinas Kehutanan Sumut Herianto, Kepala Dinas Perkebunan Sumut Lies Handayani Siregar, Kepala Balai Perhutanan Sosial dan Kemitraan Lingkungan Sumut Apri Dwi S, Ketua DKD Sumut Panut Hadisiswoyo serta pengurus Pokja PPS dan DKD lainnya. "Saya ingin mengajak seluruh aktivis dan penggiat untuk membantu saya dalam mengatasi hutan ini. Hutan merupakan tempat dari koloni binatang buas dan hewan yang dilindungi.

Dengan adanya Pokja ini diharapkan dapat memanfaatkan dan menjaga hutan untuk diberdayakan," ucap Edy Rahmayadi. Edy mengatakan, dari pengamatannya di beberapa daerah, khusunya di pinggiran Kabupaten Deliserdang, sudah banyak terjadi perusakan dan penembangan hutan. Salah satunya adalah hutan lindung di kawasan perkemahan Pramuka Sibolangit. Hal ini tentunya berdampak pada ekosistem di pinggiran daerah tersebut. "Dahulu saya ke sana itu masih asri, dan ketika saya mengunjungi daerah itu sudah tidak pada fungsinya lagi.

Saya lihat sudah banyak penebangan pohon dan ini sudah tidak bisa ditelorir," katanya. Karena itu, Edy juga meminta Pokja PPS dan DKD untuk membuat program revitalisasi atau penanaman kembali hutan dengan tumbuhan yang bermanfaat, sehingga nantinya hasil tumbuhan tersebut dapat dimanfaatkan oleh masyarakat. "Dengan adanya hasil, jadi rakyat yang akan menjaga hutan itu.

Kemudian nanti juga saya akan buat acara untuk menginap dan tinggal di hutan, biar kita merasakan dan manfaat dari hutan itu," katanya. Sebelumnya, Kepala Dinas Kehutanan Sumut Herianto menjelaskan bahwa Pokja PPS dan DKD ini adalah kumpulan dari aktivis dan penggiat kehutanan yang ada di Sumut, yang bertugas melakukan pendampingan dam bersinergi dengan OPD dalam peningkatan kesejateraan masyarakat dengan pemberian pengelolaan hutan.

Sementara Ketua DKD Sumut Panut Hadisiswoyo kesempatan itu mengatakan, permasalahan hutan di Sumut disebabkan masalah perubahan kawasan hutan untuk pemukiman dan pertanian yang dibuka sangat luas. "Kemudian muncul persoalan politik karena kondisi tersebut," katanya. Panut menyarankan dalam mengatasi permasalahan ini, Pemprov Sumut perlu segera membuat regulasi dan ketentuan hukum (Perda) yang sebelumnya harus dikomunikasikan pada Kementerian Kehutanan yang saat ini mengelola penuh kawasan hutan di Indonesia. **(H14/DISKOMINFO SUMUT)

Berita Terkait

Indeks Berita

Polling

Apakah Dinas Komunikasi dan Informatika telah cukup memberikan informasi kepada publik
 Lumayan
 Kurang
 Sangat Bagus

Video

Jelang Nataru Diskominfo Sumut dan Forum Wartawan Sosialisasi Covid 19 di Samosir

Tag

Statistik

Hari Ini : 606
Kemarin : 1,043
Minggu ini : 3,282
Bulan ini : 185,429
Total : 7,092,747
Hits Count : 3,360
Now Online : 14 User