Gubernur Edy Sambut Pemulangan Satu Keluarga Pengungsi Wamena

25 Oktober 2019 17:09:03 WIB
Gubernur Edy Sambut Pemulangan Satu Keluarga Pengungsi Wamena

MEDAN

Gubernur Sumatera Utara, Edy Rahmayadi menyambut satu keluarga pengungsi Wamena yang dipulangkan dan tiba hari ini di Kantor Gubernur Sumut Jalan Diponegoro No 30 Medan, Kamis (24/10).

Seharusnya keluarga ini ikut bersama 175 pengungsi lainnya yang telah lebih dulu dipulangkan ke Medan. Namun dikarenakan Nurmaidah Naibaho (41) sedang mengandung sembilan bulan dan tim medis mengkhawatirkan kondisinya, sehingga disarankan untuk menunda hingga beberapa hari ke depan. Dalam pemeriksaan selanjutnya, karena tak ada gejala serius dan tanda-tanda melahirkan, Nurmaidah dan keluarga akhirnya diperbolehkan untuk kembali ke Medan.

“Gimana, sehat?” sapa Gubernur kepada Nurmaidah yang datang bersama suami dan kedua anaknya. Edy memberi nasehat untuk tidak banyak khawatir. Pemerintah Provinsi Sumut akan membantu apa yang menjadi kebutuhan Nurmaidah dan keluarga untuk menyambung hidup.

Satu bentuk perhatian Gubernur adalah memberikan bantuan untuk kontrak rumah dan memastikan anak-anaknya dapat melanjutkan sekolah. Apalagi, pasangan suami istri tersebut sudah tidak memiliki sanak saudara di Sumut.

“Untuk awal ini pasti kita bantu, tetapi ke depan kalian juga harus berusaha ya. Cari kontrakan yang dekat dengan klinik atau rumah sakit. Melahirkan nanti tidak susah. Jaga kesehatan dan jangan terlalu banyak pikiran ya. Kalau ada butuh laporkan dan kasih tahu,” ujar Edy.

Saat diwawancara, Nurmaidah menceritakan bahwa dirinya dan keluarga ditahan karena tim medis mengkhawatirkan kondisinya yang sedang hamil sembilan bulan. “Kita menginap empat hari di sana, tapi karena tidak ada tanda-tanda melahirkan dan Saya sehat, Kami minta pulang. Karena Saya juga sudah ingin kembali ke Sumut, dua anak saya yang besar sudah tiba lebih dulu,” tuturnya.

Nurmaidah mengucapkan terima kasih kepada Gubernur yang telah memberikan perhatian kepada masyarakat Sumut yang merantau di Wamena. “Tidak hanya proses kepulangan, tapi tiba di sini juga Kita masih diurusi,” tambahnya.

Suami Nurmaidah, Robinson Simbolon (39) menceritakan bahwa sepuluh tahun yang lalu pasangan suami istri tersebut memutuskan merantau ke Wamena untuk memcoba peruntungan. Di sana, mereka membuka usaha toko kelontong. Namun, terpaksa harus pulang karena bencana sosial di Wamena.

“Saya sangat berterima kasih atas perhatian Gubernur. Luar biasa jiwa sosial Pak Gubernur. Menurut Saya, ini lah Gubernur yang Saya dambakan. Dan hari ini kami pun diterima di Kantor Gubernur sesaat setelah tiba, terima kasih sekali,” ucapnya..

Pria asal Samosir ini merasa sangat beruntung bisa dipulangkan bersama keluarganya. Dirinya sendiri sempat terluka, diakibatkan adanya kerusuhan ketika Ia sedang menjemput anaknya sekolah. “Makanya sangat beruntung bisa selamat dan pulang,” ungkapnya.

Turut hadir dalam pertemuan tersebut Kepala Dinas Pendidikan Provinsi Sumut, Arsyad Lubis dan Kepala Biro Humas dan Keprotokolan Setdaprovsu, Hendra Siregar.

Sumber : Biro Humas dan Keprotokolan Setdaprovsu

Berita Terkait

Indeks Berita

Polling

Apakah Dinas Komunikasi dan Informatika telah cukup memberikan informasi kepada publik
 Lumayan
 Kurang
 Sangat Bagus

Video

SENSUS PENDUDUK 2020 PROVINSI SUMATERA UTARA

Tag

Statistik

Hari Ini : 233
Kemarin : 307
Minggu ini : 540
Bulan ini : 14,077
Total : 4,532,582
Hits Count : 1,579
Now Online : 5 User